SEJARAH PERKEMBANGAN AGAMA BUDDHA DI THAILAND

 

  1. A.  Pendahuluan ( Sejarah Agama Buddha )

Sejarah agama Buddha bermula dari riwayat kelahiran Sidharta Gautama. Beliau merupakan seorang putera raja Sudhodana dan ratu Dewi Mahamaya yang dilahrikan ke dunia ini tanpa mengetahui hal duniawi. Saat umur 29 tahun, pangeran sidharta telah keluar dari istana dan telah melihat empat peristiwa penting yaitu orang tua, orang sakit, orang mati dan pertapa suci. Untuk mencari jalan menghindari penderitaan, pangeran keluar dari istana dan meninggalkan segala-gala yang dimilikinya termasuklah anak, isteri, ibu dan bapak serta segala kemewahannya.

 Setelah mengembara selama 6 tahun dan bertapa selama 48 hari di bawah pohon Bodhi dan pada hari ke-49 pada malam purnama Wesak, pertapa gautama telah menyadari dan memahami bahwa penderitaan selalu ada di kehidupan manusia. Beliau mengajarkan tentang jalan mulia berunsur delapan yaitu ucapan benar, perbuatan benar, pencarian benar, usaha benar, perhatian benar, kosentrasi benar, pikiran benar, pandangan benar.

Buddha Gautama berkelana menyebarkan Dharma selama empat puluh lima tahun lamanya kepada umat manusia dengan penuh cinta kasih dan kasih sayang, hingga akhirnya mencapai usia 80 tahun, saat ia menyadari bahwa tiga bulan lagi ia akan mencapai Parinibbana.

Sang Buddha dalam keadaan sakit terbaring di antara dua pohon sala di Kusinagara, memberikan khotbah Dharma terakhir kepada siswa-siswanya, lalu Parinibbana (versi Buddhisme Mahayana, 486 SM pada hari ke-15 bulan ke-2 kalender Lunar. Versi WFB pada bulan Mei, 543 SM).

  1. B.  Isi ( Sejarah Perkembangan Agama Buddha di Thailand )

Perkembangan populasi penduduk di Thailand adalah 25.519.965.  Dari jumlah ini 94% adalah Buddha (sisanya kebanyakan Muslim dan Kristen). 90 % dari penduduknya adalah umat Buddha Theravada.  Sekolah agama Buddha Theravada lebih didasarkan murni pada ajaran-ajaran Siddartha Gotama (Buddha). Dalam sejarah panjang keberadaan Thailand tampaknya telah didominasi umat Buddha, setidaknya sejak mereka datang dengan ajaran agama Buddha.  Semua raja Thailand dalam sejarah tercatat Thailand saat ini telah menganut agama Buddha.  Konstitusi negara menetapkan bahwa Raja Thailand harus menjadi Buddhis dan penegak agama Buddha. Beberapa ahli mengatakan bahwa Buddhisme diperkenalkan ke Thailand selama pemerintahan Asoka, kaisar India yang mengutus misionaris Buddha ke berbagai penjuru dunia.

Bentuk pemerintahan Thailand saat ini menjadi monarki konstitusional, yang mewarisi tradisi Asia Tenggara yang kuat. Kerajaan Buddha yang mengikat legitimasi negara untuk perlindungan serta dukungan untuk lembaga-lembaga Buddhis.  Pemerintahan ini telah dipertahankan di era modern, dengan institusi Buddha dan pendeta manfaat khusus yang diberikan oleh pemerintah, serta menjadi sasaran sejumlah pengawasan pemerintah.  Selain kepemimpinan rohaniawan dari Sangha , departemen pemerintah yang mengawasi kuil Buddha dan biksu.  Keadaan hukum sekte Buddha dan gerakan reformasi telah menjadi isu pertentangan dalam beberapa kasus, terutama dalam kasus Santi Asoke , yang secara hukum dilarang dirinya menamakan sebuah denominasi Buddha, dan dalam hal pentahbisan perempuan biarawan mencoba untuk menghidupkan kembali Theravada bhikkhuni keturunan namun telah dituntut seolah-olah mencoba untuk meniru anggota ulama.

Buddhisme di Thailand Utara adalah Animisme sebuah keyakinan bahwa segala sesuatu, seperti pohon, batu dan sungai, memiliki jiwa yang hidup, roh rumah-rumah. Kristen baru-baru ini diperkenalkan oleh para misionaris, karena telah banyak mengubah suku-suku bukit. Suku bukit Kebanyakan orang animis, dengan mengkonversi beberapa agama Buddha dan Kristen. Banyak orang Yao, yang berasal dari Cina Selatan. Tao adalah orang yang mempraktekkan bentuk primitif dari Taoisme yang dikenal di Cina 600 tahun lalu.

Agama Buddha yang berkembang di Siam (sekarang disebut Thailand) sudah sejak awal abad pertama atau kedua Masehi. Hal ini diketahui berdasarkan hasil penggalian arkeologi di Phra Pathom (kira-kira 50 kilometer sebelah barat Bangkok) dan Pong Tuk (sebelah barat Phra Pathom) berupa rupaṁ Buddha serta lambang agama Buddha yaitu dhammacakka.

Dijumpai reruntuhan bangunan serta pahatan bagus yang oleh para ahli diduga berasal dari pengaruh jaman Gupta (India) serta diduga merupakan peninggalan dari Dvaravati. Dvaravati adalah suatu kerajaan yang makmur pada jaman Huang Tsang, yaitu bagian pertama abad ke-7 M.

Pada abad ke-8 atau 9, Thailand dan Laos secara politis merupakan bagian dari Kamboja serta dipengaruhi oleh keadaan kehidupan beragama dari kerajaan Kamboja, dimana agama Brahmana dan agama Buddha hidup berdampingan. Pada pertengahan abad ke-13, terjadi perubahan politik sehingga Thailand yang menguasai seluruh wilayah Thailand dan Laos serta mengakhiri supremasi politik Kamboja di wilayah tersebut. Di bawah penguasaan Thailand, agama Buddha Theravāda dan bahasa PāỊi kembali berjaya di Thailand dan Laos.

Raja Thailand, Sri Suryavamsa Rama Maha Dharmikarajadhiraja, bukan hanya sebagai seorang penguasa yang mendorong pengembangan agama Buddha, tetapi beliau juga adalah seorang bhikkhu yang aktif menyebarkan Dhamma ke seluruh negeri. Pada tahun 1361, Raja Thailand mengirim sejumlah bhikkhu dan ācariya ke Ceylon serta mengundang Mahasami Sangharaja dari Ceylon untuk berkunjung ke Thailand. Atas prakarsa dan kegiatan raja, maka agama Buddha dan bahasa PāỊi berkembang luas mencakup kerajaan-kerajaan kecil Hindu di wilayah Laos seperti Alavirastra, Khmerrastra, Suvarnagrama, Unmargasila, Yonakarastra, dan Haripunjaya. Sejak saat itu, agama Buddha mulai menyebar dan agama Hindu mulai memudar.

Meskipun Thailand mendapatkan pengaruh agama Buddha yang mendalam dari Cyelon, namun hal tersebut telah dibayar kembali oleh Thailand, dimana raja Thailand mengirimkan rupaṁ Buddha dari emas dan perak, salinan kitab-kitab suci agama Buddha serta sejumlah bhikkhu ke Ceylon. Dari peristiwa tersebut, dapat diartikan bahwa pada waktu itu Ceylon mengakui Thailand sebagai negeri yang memiliki agama Buddha dalam wujud yang murni.

Pada masa pemerintahan raja Rama I (1789) telah ditulis sebuah kitab tentang sejarah pembacaan kitab suci (History of Recitals) oleh seorang bhikkhu dari kerajaan, yaitu Somdej Phra vanarat (Bhadanta Vanaratana). Dalam kitab tersebut, Bhikkhu Bhadanta Vanaratana menyebutkan sembilan Saṅghayāna dalam agama Buddha (Theravāda). Sidang saṅgha tersebut diselenggarakan tiga kali di India ( tiga sidang yang pertama), empat kali di Ceylon (sidang yang ke-4, 5, 6, dan 7) serta dua kali di Thailand (sidang yang ke-8 dan 9).

Saṅghayāna ke-8 di Thailand berlangsung pada masa pemerintahan Raja Sridharmacakravarti Tilaka Rajadhiraja, penguasa Thailand bagian utara, diselenggarakan di Vihāra Mahābodhi Ārāma, Chiengmai, selama satu tahun penuh antara tahun 1457 dan tahun 1483, sedangkan Saṅghayāna ke-9 (menurut versi Thailand) berlangsung pada tahun 1788 setelah terjadi perang antara Thailand dengan negeri tetangganya. Dalam peperangan tersebut ibukota Ayuthia (Ayodhya) hancur terbakar, banyak kitab dan kitab suci Tipiṭaka telah menjadi abu. Raja Rama I dan saudaranya sangat prihatin atas keadaan saṅgha.

Setelah mendengar pendapat para bhikkhu, kemudian diselenggarakan Sidang Saṅgha (Saṅghayāna) yang dihadiri oleh 218 Thera dan 32 Ācariya dan selama satu tahun membacakan kembali kitab suci Tipiṭaka. Selama dan sesudah Sidang Saṅgha, dilakukan rehabilitasi bangunan vihāra dan pagoda, serta dibangun juga bangunan-bangunan baru.

Dari  temuan arkeologis dan bukti sejarah, Bahwa Buddhisme pertama adalah Thailand.  Ketika  negara itu dihuni oleh (paham rasional) orang yang dikenal sebagai Mon-Khmer Dvaravati dikenal sebagai Nakon Pathom, Sekitar 50 kilometer sebelah barat Bangkok.  Pagoda besar di Nakon Pathom adalah Phra Pathom Chedi (Prathama Cetiya).

Dalam bentuk bervariasi Ajaran Buddha, mencapai empat periode yang berbeda, yaitu:

  1. Buddhisme Theravada
  2. Buddhisme Mahayana
  3. Buddhisme Burma (Pagan)
  4. Buddhisme Ceylon (Lankavamsa)

Pada orde Buddha di Thailand terdapat dua sekte atau Nikaya yaitu: Mahanikaya, dan Nikaya Dhammayuttika. Mahanikaya adalah lebih tua dan sejauh ini satu lebih banyak, rasio jumlah biarawan dari dua sekte yaitu 35-1.  Nikaya Dhammayuttika didirikan pada tahun 1833 Masehi oleh Raja Mongkut, penguasa keempat dari Dinasti Chakri sekarang yang memerintah Thailand pada 1851-1868 Masehi. Setelah dirinya menghabiskan 27 tahun sebagai Bhikkhu, sang Raja fasih di dalam Dhamma, selain cabang pengetahuan, juga termasuk Pali, bahasa kanonik Buddhisme Theravada.

Terdapat tiga kekuatan besar telah mempengaruhi perkembangan agama Buddha di Thailand.  Pengaruh yang pertama adalah bahwa dari sekolah agama Buddha Theravada , diimpor dari Sri Lanka.  Walaupun ada variasi lokal dan regional yang signifikan, tetapi sekolah Theravada menyediakan sebagian besar tema utama dari Buddhisme Thailand.  Menurut tradisi Pali, adalah bahasa agama di Thailand.  Kitab Suci dicatat dalam Pali, baik menggunakan script Thailand modern atau yang lebih tua Khom dan skrip Tham.  Pali juga digunakan dalam liturgi agama, meskipun  banyak fakta bahwa orang Thailand mengerti sangat sedikit dari bahasa kuno. Tipitaka Pali adalah teks agama utama Thailand, meskipun teks lokal yang telah disusun untuk merangkum sejumlah besar ajaran ditemukan dalam Tipitaka.  Kode monastik ( Patimokkha ) diikuti oleh biarawan Thailand diambil dari-Theravada Pali telah memberikan titik kontroversi selama upaya terakhir untuk menghidupkan kembali bhikkhuni garis keturunan di Thailand.

Pengaruh besar kedua di Thailand Buddha adalah agama Hindu, keyakinan ini diterima dari Kamboja, khususnya selama periode Sukhothai. (Veda) Hindu memainkan peran yang kuat dalam institusi kerajaan Thailand awal, sama seperti yang terjadi di Kamboja, dan pengaruh yang dalam penciptaan hukum serta agama masyarakat Thailand.  Ritual merupakan praktek tertentu yang dipraktekkan di Thailand modern, baik oleh para rahib atau dengan spesialis ritual Hindu, baik secara eksplisit diidentifikasi sebagai awal atau mudah terlihat berasal dari praktek Hindu.  Sementara visibilitas Hindu dalam masyarakat Thailand telah berkurang secara substansial selama dinasti Chakri. Pengaruh  Hindu, terutama kuil untuk dewa Brahma, terus terlihat di sekitar lembaga Buddha dan upacara. Seorang Biksu Buddha doa malam di dalam bini biara yang terletak dekat kota Kantharalak, Thailand.

Sedangkan pengaruh yang lebih kecil dapat diamati berasal dari kontak dengan Mahayana Buddhisme.  Awal Buddhisme di Thailand diduga berasal dari tradisi Mahayana yang tidak diketahui.  Sementara Mahayana Buddhisme secara bertahap hilang cahayanya di Thailand, fitur tertentu dari Thailand. Seperti munculnya Buddhisme Bodhisattva Lokesvara dalam beberapa arsitektur religius Thailand, dan keyakinan bahwa raja Thailand adalah Bodhisattva yang mengungkapkan pengaruh konsep Mahayana.  Phra Sangkrachai, Wat Phra Chao Don, Yasothon, hanya Bodhisattva terkemuka di Thailand adalah agama Maitreya, sering digambarkan dalam bentuk Budai, dan sering bingung dengan Thai. Salah satu atau keduanya dapat ditemukan di mant kuil Buddha Thailand, dan pada jimat juga. Penduduk  Thailand mungkin berdoa untuk dilahirkan kembali selama masa Maitreya, atau jasa dari kegiatan ibadah itu untuk didedikasikan.

Bentuk pemerintahan Thailand saat ini menjadi monarki konstitusional, yang mewarisi tradisi Asia Tenggara yang kuat. Kerajaan Buddha yang mengikat legitimasi negara untuk perlindungan serta dukungan untuk lembaga-lembaga Buddhis.  Pemerintahan ini telah dipertahankan di era modern, dengan institusi Buddha dan pendeta manfaat khusus yang diberikan oleh pemerintah, serta menjadi sasaran sejumlah pengawasan pemerintah.  Selain kepemimpinan rohaniawan dari Sangha itu, departemen pemerintah yang mengawasi kuil Buddha dan biksu.  Keadaan hukum sekte Buddha dan gerakan reformasi telah menjadi isu pertentangan dalam beberapa kasus, terutama dalam kasus Santi Asoke , yang secara hukum dilarang dirinya menamakan sebuah denominasi Buddha, dan dalam hal pentahbisan perempuan biarawan mencoba untuk menghidupkan kembali Theravada bhikkhuni keturunan namun telah dituntut seolah-olah mencoba untuk meniru anggota ulama.

Ada tiga gerakan reformasi dithailand yaitu :

}  Thammayut Nikaya (Pali) ( Thai ) harfiah “Mereka mengikuti secara ketat dengan disiplin monastik, Buddha Theravada. Biarawan di thailand didirikan pada abad ke-19 oleh Raja Mongkut, anak dari Raja Rama II sebagai gerakan reformasi yang kemudian menjadi denominasi independen yang diakui oleh Sangha Thailand.

}   Dhammakaya didirikan di Thailand pada 1970-an.  Hal itu dikritik menjadi kultus kepribadian daripada gerakan Buddha, dan diteliti oleh pemerintah Thailand pada 1990-an tapi masih tumbuh dengan cepat dan tidak ada yang ditentukan tidak sah walaupun pandangan konsumeris mereka disukai oleh beberapa orang, sedangkan yang lain mungkin hanya melihat kekayaan materi sebagai berkat yang akan diterima dan dirayakan secara bebas.

}  Santi Asoke ( Thai) secara harfiah Damai Asoke didirikan oleh Phra Bodhirak setelah dia “mendeklarasikan kemerdekaan dari Dewan Gerejawi (Sangha) pada tahun 1975.

Posisi perempuan dithailand tidak seperti di Myanmar, Burma dan Sri Lanka, di thailand perempuan (bhikkhuni) keturunan tidak pernah ada.  Akibatnya, ada persepsi yang luas di kalangan orang Thai yang perempuan tidak dimaksudkan untuk memainkan peran aktif dalam kehidupan monastik, melainkan, mereka diharapkan untuk hidup sebagai umat awam, hidup berumah tangga dengan harapan lahir dalam peran yang berbeda dalam kehidupan mereka berikutnya.  Sehingga, banyak umat awam terutama perempuan berpartisipasi dalam kehidupan beragama baik sebagai peserta berperan di kolektif jasa pembuatan ritual, atau dengan melakukan pekerjaan rumah tangga di sekitar candi.  Ada sebagian perempuan memilih untuk menjadi Mae Ji, non-religius yang ditahbiskan spesialis permanen amati baik dalam delapan atau sepuluh aturan.  Mae Ji umumnya tidak menerima tingkat dukungan yang diberikan kepada para bhikkhu yang ditahbiskan, melainkan posisi mereka dalam masyarakat Thai adalah sebagai subyek dari beberapa diskusi.

Baru-baru ini, ada upaya untuk mencoba memperkenalkan bhikkhuni garis keturunan di Thailand sebagai langkah untuk memperbaiki posisi perempuan di Thailand. Tetapi tidak seperti upaya-upaya serupa di Sri Lanka, upaya tersebut sudah sangat kontroversial di Thailand. Perempuan mencoba untuk menahbiskan tetapi mereka telah dituduh mencoba untuk meniru bhikkhu (suatu pelanggaran sipil di Thailand), dan tindakan mereka telah dikecam oleh banyak anggota rohaniwan hirarki.  Kebanyakan penduduk keberatan untuk membangkitkan kembali peran perempuan monastik  yang bergantung pada fakta bahwa aturan monastik mengharuskan kedua lima bhikkhu ditahbiskan dan lima bhikkhuni ditahbiskan hadir untuk pentahbisan bhikkhuni baru.  Tanpa kuorum, ada kritikus yang mengatakan bahwa tidak ada penahbisan untuk bhikkhuni baru di Theravada.  Hirarki Thailand menolak untuk mengakui pentahbisan dalam tradisi Taiwan (garis keturunan yang ada saat ini hanya pentahbisan bhikkhuni) sebagai pentahbisan Theravada sah, dengan alasan perbedaan dalam ajaran filosofis, dan (lebih kritis) disiplin monastik.

  1. C.  Kesimpulan

Sejarah agama Buddha berasal dari Sidartha gautama seorang anak raja dan ratu yang penuh dengan kemewahan, namun Sidharta gautama rela meninggalkan kemewahan, istri maupun anaknya untuk mencari jalan menghakiri penderitaan semua makhluk. Ia bertapa selama enam tahun dan akhirnya mencapai penerangan sempurna, ia menjadi Buddha yaitu orang yang telah bebas dari penderitaan dan bebas dari hawa nafsu. Beliau mengajarkan dhmma yaitu ajaran kebenaran. Sehingga ajaran kebenaran yang disebut Dhmma menyebar diberbagai daerah dan diyakini oleh umat Buddha.

 Penyebaran agama Buddha dithailand dipelopori berkat  Raja Thailand, Sri Suryavamsa Rama Maha Dharmikarajadhiraja, ia yang mendorong pengembangan agama Buddha, walaupun ia seorang bhikkhu yang aktif menyebarkan Dhamma ke seluruh negeri. Atas prakarsa dan kegiatan raja, maka agama Buddha dan bahasa PāỊi berkembang. Semangat dan kegigihan rajalah sehingga agama Buddha dapat berkembang pesat dithailand.

  1. D.  Sumber

http://www.buddhakkhetta.com/User/Kat1/Sub12/Art75/baca.php?com=1&id=175.

http://www.geocities.ws/cominglucky/buddha.htm

 

About these ads

About Foe_Ya

aku adalah seorang pelajar

Posted on 31 Maret 2012, in Uncategorized. Bookmark the permalink. 1 Komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: